Penyakit Jantung Penyebab Utama Kematian, Hal ini Kepentingan Membangun Mutu Perawatan dan juga juga Pengobatan

Penyakit Jantung Penyebab Utama Kematian, Hal ini Kepentingan Mengembangkan Mutu Perawatan dan juga Pengobatan

Lingkar Post – Penyakit jantung hingga sekarang ini masih menjadi salah satu penyakit mematikan pada Indonesia bahkan dunia. Berdasarkan Global Burden of Desease serta Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) 2014-2019 penyakit jantung menjadi pemicu kematian tertinggi dalam Indonesia.

Data Studi Aspek Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013 juga 2018 menunjukan tren peningkatan  penyakit jantung yakni 0,5% pada 2013 menjadi 1,5% pada 2018.

Bahkan penyakit jantung ini menjadi beban biaya terbesar. Berdasarkan data BPJS Kesejahteraan pada 2021 pembiayaan kemampuan fisik terbesar ada pada penyakit jantung sebesar Rp.7,7 triliun. Oleh sebab itu penting untuk terus mengembangkan pengetahuan serta keilmuan di menangani penyakit jantung. 

Hal itu pula yang mana menciptakan Siloam Hospitals Grup menyelenggarakan simposium ilmiah kardiovaskular yang digunakan berkorelasi akademik dan juga aktual, bersinergi institusi medis internasional. 

Ilustrasi penyakit jantung (freepik.com/shaynech13)
Ilustrasi penyakit jantung (freepik.com/shaynech13)

Simposium ilmiah ini dihadiri oleh sekitar 500 kontestan termasuk dokter spesialis, perawat lalu tenaga medis pendukung, dan juga rakyat umum. Simposium ilmiah ini merupakan hasil kolaborasi dari 4 RS Siloam yakni RS Siloam Lippo Village, RS Siloam Kebun Jeruk, RS Siloam Jantung Diagram Cinere, juga RS Siloam TB Simatupang.

Baca Juga  Diklaim Bisa Atasi Tekan Kasus DBD, Begini Cara Kerja Nyamuk Wolbachia

Empat rumah sakit ini merupakan RS dengan acara unggulan bidang kardiovaskular lalu sudah pernah berhasil melakukan lebih banyak dari 5.700 tindakan katerisasi (PCI) juga lebih lanjut dari 1.400 tindakan bypass jantung (CABG) hingga ketika ini, Hari Sabtu (19/11/23) di area Jakarta.

CEO Siloam Hospitals Group, Caroline Riady, menekankan betapa pentingnya peningkatan kualitas perawatan jantung dalam Indonesia. Caroline Riady berharap, dengan dobrakan kemajuan penelitian serta kemajuan teknologi akan menumbuhkan kolaborasi, berbagi kebijaksanaan, dan juga memperkaya pengalaman untuk dapat meningkatkan kualitas teknologi, kemampuan, dan juga pembiayaan terkait kardiologi juga kardiovaskular di dalam Indonesia.

Baca Juga  Anak Telan Benda Luar Negeri Sembarangan, Bisakah Sebabkan Kematian? Dokter Anak Ungkap Faktanya

“Melalui rangkaian acara simposium kardiovaskular ini kami berharap kualitas pelayanan kemampuan fisik internasional dapat diakses oleh para dokter, perawat, dan juga tenaga medis lainnya sebagai tambahan wawasan pum memajukan layanan kondisi tubuh Indonesia,” kata Caroline. 

Ia menjelaskan, bahwa kolaborasi antar tenaga medis diperlukan, yaitu sebagai hasil medis yang tersebut lebih tinggi baik untuk pasien, pun kolaborasi antar institusi medis sangat diperlukan selain dukungan acara pemerintah pada menuju Indonesia yang digunakan tambahan sehat.

“Kami akan terus mendengarkan permintaan para dokter kemudian tenaga medis lalu melanjutkan komitmen mengupayakan karya dokter pada pengabdiannya melalui peningkatan wawasan dan juga edukasi,” ujar Caroline Riady, Managing Director Grup RS Siloam.

Dr. Dicky Alighery SpBTKV, selaku ketua dari simposium kardiologi serta bedah kardiovaskular, juga menambahkan harapannya pada partisipasi seluruh tenaga medis agar dapat meningkatkan perawatan penyakit jantung di dalam Indonesia.

Baca Juga  Berapa Banyak Jumlah Ring Jantung yang Boleh Dipasang di dalam Tubuh?

Namun, perawatan kemampuan fisik seputar kardiovaskular semakin tumbuh secara global, termasuk Indonesia. Beberapa diantaranya adalah prosedur cryoablation untuk aritmea, pemasangan Left Ventricular Assist Perangkat (LVAD) untuk gagal jantung, juga minimal invasive surgery untuk tindakan Percutaneous Coronary Intervention (PCI) atau katerisasi jantung lalu pembuluh darah.

Menurut data dari Penelitian Kesejahteraan Dasar Nasional (Riskesdas) tahun 2018, prevalensi penyakit kardiovaskular seperti hipertensi, stroke, jantung koroner, kemudian gagal jantung terdeteksi sebanyak 15 dari 1.000 penduduk, atau sekitar 4.2 jt penduduk yang tersebut menderita penyakit kardiovaskular.

Lebih lanjut, Caroline juga menyatakan bahwa pihaknya ingin terus mengembangkan aspek penyembuhan penyakit jantung kemudian telah terjadi mempunyai 4 unit cabang yang mana dikhususkan untuk jantung dan juga telah lama terlatih rutin pada prosedur bedah kemudian operasi jantung, bahkan untuk banyak tindakan hukum yang dimaksud rumit. 

 

Check Also

Dokter RSCM: Infeksi Pneumonia Mycoplasma Lebih Ringan Daripada wabah pandemi Covid-19

Dokter RSCM: Infeksi Pneumonia Mycoplasma Lebih Ringan Daripada wabah Covid-19

Lingkar Post – Publik diminta tidak ada perlu khawatir dengan adanya ancaman infeksi pneumonia mycoplasma …