Penularan HPV mampu dari ibu ke bayi, bagaimana caranya?

Penularan HPV mampu dari ibu ke bayi, bagaimana caranya?

lingkarpost.com Jakarta – Dokter spesialis kebidanan kemudian kandungan dr Keven Tali, Sp.OG, mengatakan penularan human papillomavirus (HPV) tak belaka sekadar melalui kontak seksual tetapi juga dari ibu ke bayi dalam proses persalinan.

"Saat ibu melahirkan secara pervaginam, bayinya masuk ke liang vagina, di tempat area mana pada area liang vagina atau dalam serviks atau vulva itu ada virus. Saat bayinya lewat situ, dia (virus) sanggup terhirup," kata dia di tempat dalam Jakarta, Selasa.

Kemudian, sambung Keven, saat virus masuk ke tubuh bayi lalu sistem imunnya tak sanggup melawan virus, maka virus akan bertambah banyak kemudian juga bertahan di area area dalam tubuh.

Baca Juga  Hari Diabetes Sedunia 2023: Hal ini Bedanya dengan Hipertensi kemudian Asam Urat, Jangan Sampai Tertukar!

Kondisi ini dinamakan reccurent respiratory papillomatosis (RRP), yakni sebuah penyakit kronis yang digunakan yang disebabkan HPV. Merujuk Cleveland Clinic, ada dua jenis HPV yakni HPV 6 juga HPV 11 yang tersebut dimaksud menyebabkan RRP. Kedua jenis ini identik seperti yang dimaksud mana menyebabkan sebagian besar kasus kutil kelamin. HPV juga dapat menyebabkan beberapa jenis kanker, antara lain kanker serviks juga kanker laring.

Baca Juga  Benarkah Nasi Dingin Lebih Sehat Untuk Diabetes Dibanding Nasi Panas? Ini Kata Dokter

Selain persalinan pervaginam, RRP juga dialami bayi yang digunakan hal itu dilahirkan melalui operasi caesar.

Lalu, demi mencegah bayi terinfeksi HPV perlukah jalan lahir atau serviks ibu disterilkan? Dokter spesialis anak dr Kurniawan Satria Denta, M.Sc, Sp.A berkata tidaklah perlu.

"Karena kita butuh ada transmisi bakteri baik dari ibu ke bayi, biar pencernaannya bagus, paru-parunya bagus. Jadi kalau ibunya sehat yang digunakan digunakan ditransfer mayoritas bakteri baik buat kesehatan bayi," kata dia.

Baca Juga  Yayu Unru Meninggal Bumi akibat Serangan Jantung, Ingat Lagi Gejalanya pada Pria

Baik Keven maupun Denta menambahkan, HPV mampu pindah atau menular dari satu orang yang mana hal tersebut terinfeksi ke orang lain melalui kontak seksual, dapat genital ke genital, manual ke genital misalnya tangan atau segala hal yang digunakan bersentuhan lalu sentuh orang lain, lalu oral ke genital. Oleh sebab itu, menurut mereka, perilaku seksual yang mana dimaksud baik itu menentukan seseorang terhindar dari infeksi HPV.

 

Check Also

Dokter RSCM: Infeksi Pneumonia Mycoplasma Lebih Ringan Daripada wabah pandemi Covid-19

Dokter RSCM: Infeksi Pneumonia Mycoplasma Lebih Ringan Daripada wabah Covid-19

Lingkar Post – Publik diminta tidak ada perlu khawatir dengan adanya ancaman infeksi pneumonia mycoplasma …