Israel kabarnya setuju pasukan internasional ditempatkan dalam Gaza

Israel kabarnya setuju pasukan internasional ditempatkan dalam Gaza

lingkarpost.com – Yerusalem – Israel telah dilakukan dilaksanakan memberikan persetujuan awal kepada Amerika Serikat untuk mengerahkan pasukan militer internasional di area dalam Jalur Gaza setelah konflik berakhir, lapor lembaga penyiaran penduduk Israel, KAN, pada Kamis.

"Utusan Gedung Putih untuk Timur Tengah Brett McGurk telah terjadi dijalankan diberitahu tentang keputusan Israel tersebut,” kata KAN.

Setelah tiba di area area Israel pada Rabu sebagai bagian dari lawatan ke kawasan tersebut, McGurk mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemudian Menteri Pertahanan Yoav Gallant.

Baca Juga  Tutup akun, Wali Daerah Perkotaan Paris sebut X "selokan global raksasa"

KAN, mengutip dua sumber Israel, melaporkan bahwa pembicaraan antara utusan AS kemudian para pejabat Israel fokus kepada penempatan pasukan internasional di tempat dalam Gaza setelah perang berakhir.

Para pejabat Israel mengatakan kepada McGurk bahwa Otoritas Palestina yang tersebut berpusat di area dalam Ramallah tak akan mampu memerintah Gaza setelah perang tersebut, kata lembaga penyiaran tersebut.

Baca Juga  Inggris akan terus tekan tanah Israel agar patuhi hukum internasional

Serangan Israel yang tersebut dimaksud kontroversial selama sebulan terakhir sudah menyebabkan kematian massal juga pembantaian. Banyak analis kebijakan luar negeri mempertanyakan akhir dari konflik tersebut, kemudian apakah Israel benar-benar berhasil mencapai tujuannya.

Israel melancarkan serangan udara serta darat tanpa henti di area tempat Jalur Gaza sejak serangan lintas batas Hamas pada 7 Oktober 2023.

Baca Juga  China sebut Komando PBB di dalam Semenanjung Korea ketinggalan zaman

Setidaknya 11.500 warga Palestina terbunuh dalam serangan itu, termasuk sekitar 7.900 perempuan juga anak-anak, sementara lebih tinggi lanjut dari 29.800 lainnya luka-luka, kata pihak berwenang Palestina.

Ribuan bangunan, termasuk rumah sakit, masjid, juga gereja, rusak atau hancur akibat serangan Israel.

Sementara itu, menurut hitungan resmi, korban tewas pada dalam pihak Israel mencapai 1.200 orang.

Sumber: Anadolu

 

Check Also

Kazakhstan ajak Indonesia bentuk komite bidang bisnis untuk perkuat kemitraan

Kazakhstan ajak Indonesia bentuk komite bidang usaha untuk perkuat kemitraan

Menurut Abdykarimov, kedua negara terlibat bekerja identik di area berbagai sektor, dari minyak lalu gas, …