Warga Uganda 70 tahun jadi perempuan tertua di dalam area Afrika yang mana digunakan melahirkan

Warga Uganda 70 tahun jadi perempuan tertua di area Afrika yang digunakan melahirkan

Lingkar Post – Kigali, Rwanda – Seorang warga Uganda berusia 70 tahun, Safina Namukwaya, menjadi perempuan tertua dalam tempat Daratan Afrika yang digunakan melahirkan bayi kembar pada sebuah rumah sakit pada area Ibu Daerah Perkotaan Uganda, Kampala pada Rabu (29/11).

Women's Hospital International and Fertility Centre pada Facebook mengungkapkan Namukwaya melahirkan bayi kembar laki-laki juga perempuan melalui proses sesar usai menjalani acara bayi tabung (In Vitro Fertilization/IVF).

Baca Juga  Jumlah turis naik besar setelahnya China terapkan kebijakan bebas visa

IVF merupakan perawatan infertilitas yakni kondisi di dalam tempat mana pribadi perempuan gagal untuk hamil.

Sang bayi masing-masing mempunyai bobot 2 kilogram pada waktu dilahirkan pada usia 34 pekan.

“Merayakan hari jadi kami yang digunakan mana ke-20, kami mencatatkan insiden yang dimaksud mana luar biasa, yakni kelahiran anak kembar dari ibu tertua dalam tempat Afrika yang digunakan digunakan berusia 70 tahun!”, demikian menurut keterangan pihak rumah sakit.

Baca Juga  Turki tegaskan lagi solusi dua negara pada konflik Israel-Palestina

“Kisah ini tak semata-mata cuma tentang kesuksesan medis, tetapi juga tentang kekuatan kemudian juga ketangguhan jiwa manusia,” lanjut pernyataan tersebut.

Namukwaya pada masa saat ini menjadi perempuan tertua dalam area Daratan Afrika yang yang dimaksud melahirkan, kata rumah sakit.

Kepada stasiun TV swasta Uganda, NTV, beliau mengungkapkan ini adalah persalinan keduanya pada tiga tahun setelahnya kelahiran bayi perempuan pada 2020.

Namukwaya, yang yang disebutkan menggambarkan kelahiran yang tersebut disebutkan sebagai sebuah keajaiban, mengenang masa-masa sulit selama kehamilan, seperti ditinggalkan ayah dari anak-anaknya, menurut laporan.

Baca Juga  31 bayi prematur dievakuasi dari RS Al-Shifa dalam Daerah Gaza

Namukwaya mengaku bahwa pria yang dimaksud takut menjadi ayah dari anak kembar, selain tidak ada ada pernah muncul dalam area rumah sakit tempatnya dirawat.

Namukwaya dikabarkan kehilangan suaminya pada 1992 sebelum menjalin hubungan lain selama empat tahun kemudian.

Dia disebut mengalami keguguran ketika pernikahan pertamanya.

Sumber: Anadolu

Check Also

Kazakhstan ajak Indonesia bentuk komite bidang bisnis untuk perkuat kemitraan

Kazakhstan ajak Indonesia bentuk komite bidang usaha untuk perkuat kemitraan

Menurut Abdykarimov, kedua negara terlibat bekerja identik di area berbagai sektor, dari minyak lalu gas, …